applelovestory











{Februari 15, 2011}   MY BIRTHDAY WITH LOVE

My Birthday Whit Love

 

Gue Rha-Rha, Untuk kesekian kalinya gue ganti pacar, dari mulai gue Smp sampai gue kuliah terhitung 99 orang telah gue pacarin, setiap gue pacaran, paling lama hanya dua hari, karena gue memang orang yang selektif, enggak mau salah pilih orang. Pernah sih gue pacaran sampai 1 bulan, itupun cinta pertama gue, cowoknya memang perfect, tapi karena 1 hal yang gue enggak suka sama dia, akhirnya gue putusin.

Ternyata rasanya pacaran tuh cuman gitu-gitu aja, engga ada yang beda. Sekarang gue kuliah sambil kerja, Propesi gue sebagai sekretaris di perusahaan  Jakarta .

Semenjak gue kerja, gue menghiraukan masalah asmara, walaupun sejak itu temen kerja bahkan temen kuliah gue, banyak yang suka.

**

Waktu itu, gue mau berangkat kuliah malem-malem, tapi mobil gue mendadak mogok, padahal saat itu gue buru-buru banget. ”Ya elah…kenapa ni mobil padahal baru di service kemarin, lagian mobil gue masih baru” kesel gue.

Gue mau nelphon tukang mobil Derek, sialnya, hp gue lowbet, tapi untung aja ada seorang cowok ganteng banget nolongin gue, tapi sorry gue engga tertarik tuh.

“Maaf mbak, ada yang bisa saya Bantu?kenapa mobilnya mogok ya?”

Semenjak itu gue sewot ma tu cowok, udah tau mogok malah nanya “eh lo liat kan mobil gue tuh mogok malah nanya lagi, kalo mau bantuin, cepetan benerin tuh mobil gue”

Cowok itu bersedia Bantu gue, tapi sebelumnya dia manggil temenya di mobilnya ”Rik, lo keluar bantuin gue nolong cewek ni dulu, kasihan kan?” temenya cowok itu keluar dari mobil, disana gue shock berat karena temenya cowok itu adalah mantan pacar gue dulu Smp di Bandung. Mereka bantuin gue tanpa berkomentar apapun. ”Aduh kenapa harus ada dia sih?” gerutu gue.

Tanpa ngucapin terimakasih, gue langsung pergi ninggalin mereka, di mobil, gue merasa bersalah banget, ya udah gue kepaksa balik lagi, tapi pas ke tempat itu lagi mereka udah enggak ada.

Nyampe di kampus pelajaranya udah abis, semua temen kuliah gue udah pada pulang, otomatis gue disana kesel banget, ya udah deh aku pulang dan langsung tidur.

**

Disaat gue tidur tadi malem, gue mimpiin Erik ma temenya , emm mimpinya aneh banget, si Erik nyuruh temenya buat nembak gue. Tapi gue sama sekali menghiraukan mimpi itu.

Pagi–pagi banget gue udah pergi kekantor, “heumm belum ada siapa-siapa” di kantor cuman ada gue, yang lainya belum pada datang.

“selamat pagi “

Ada yang nyapa gue di belakang, gue berbalik badan dan gue bener-bener kaget, akhirnya gue jatuh pingsan deh.

“haiyzz….Rha bangun”

Gue terbangun, pengenya sih pingsan lagi, tapi malu-maluin sama Erik yang ngebangunin gue “ Rik, ngapain lo di sini?”

“Gue kerja, gue di angkat sama bokap jadi manajer disini”

Ya ampun…gue engga percaya ada si Erik ma temenya gabung di perusahaan ini, pengenya gue balik lagi kerumah, tapi gue takut di pecat sama si boss.

Siangnya, gue ada meeting sama kolega di hotel Miami, si Boss enggak bisa datang,  soalnya harus ke luar negri sama istrinya, ya.. penggantinya adalah dua sejoli antara Erik dan temenya, gue enggak tau nama temenya,  yang jelas, gue engga terlalu peduliin.

***

Sesampainya gue dan dua sejoli di hotel Miami, kami langsung berbicara pada topic pembahasan, malunya gue waktu kolega nanya nama atasan gue, gue sama sekali enggak tau “Selamat siang, sebelumnya kami minta maaf karena bapak setiawan tidak dapat hadir, kebetulan beliau ada keperluan mendadak, sebagai penggantinya beliau mengutus managernya, perkenalkan ini bpk Erik dan ini …”gue terdiam kebingungan, untungnya gue inget sama mimpi gue waktu malem kalo temenya Erik tu namanya Abhee. Ya udah deh aku jawab Abhe ke kolega. Si Erik dan Abhe malah senyam-senyum, enggak ngebantuin gue. Walau asal nebak tapi  jawaban gue tepat.

Setelah selesai meeting, gue pulang sendiri, pastinya enngak bareng sama dua sejoli itu, ih amit-amit deh kalo gue ikut sama mereka, ya enggak apa-apa lah naik taksi juga yang penting terhindar dari kuman-kuman hati.

***

Sampai di rumah, gue dan nyokap gue langsung pergi ke Mall buat shoping, setelah belanja, gue dan nyokap makan dulu di café deket-deket sana, saat makan nyokap gue manggil temenya yang kebetulan lagi shoping juga.“haiy,, jeng sama siapa? Ya udah ikut gabung aja ke sini!”

“haiy…aduh jeng udah lama ya kita enggak ketemu, jeng sama anaknya ya?

“oh iya…kenalin ini anak saya”

Sebenernya gue males kalo udah ada temen mamah gue, pasti ujung-ujungnya gue bakalan di cuekin“ Hallo tante, aku Rha-Rha”

“Aduh jeng anaknya cantik sekali, saya kebetulan sama anak saya, dia tadi ke mobilnya dulu, nanti dia nyusul”

Mama gue dan tante Indri pada ngobrol, tante Indri nyeritain anaknya yang katanya baru pulang dari LA, enggak lama anaknya muncul berjas hitam dan berkacamata.“haiy tante, hay Rha pa kabar?”

Mama gue kaget kalo cowok itu ngenalin gue ”Loh kok kamu kenal anak tante?”

“Iya dong tante, Rha-Rha tuh orang yang paling special di hati aku”

Gue langsung bengong, kaget ngedenger kata-kata yang baru aja di katakan si Erik. Mama gue dan tante Indri malah seneng ngedengernya

“ Oh kalian pacaran Rha?, wah jeng kita bakalan jadi besanan”

Gue shock banget ngedengerin kata-kata yang sama sekali enggak penting.“Ih mamah aku nggak pacaran sama Erik” gue ngebantah apa yang di katakan mamah, tapi si Erik malah mempertahanin pendapatnya.

“ Bener loh tante aku tuh suka dan sayang banget sama Rha-Rha, tapi mungkin Rha-Rha nganggapnya hal biasa”

Mama gue malah ngedukung si Erik” Nak Erik tante setuju kok kamu jadian ma Rha-rha”.

Tambah lagi tante Indri yang ikut mendukung anaknya yang sok iye  “ Bener nak, mama juga ngedukung kamu kok! Ya udah, mamah sama tante Via mau nerusin belanjanya, kamu sama Rha-Rha jalan-jalan berdua ya!,mamah tinggal dulu,,”

Nafas gue seakan terpekik, harus berdua dengan Erik, mama dan tante Indri langsung pergi gitu aja, lalu si Erik pun pergi ninggalin gue.

“Ih dasar cowok paling kejam, pergi gitu aja tanpa pamit dulu” gue duduk sendiri sambil online di laptop. Nggak lama si Abhe datang nyamperin gue.” Rha loh kok kamu di sini sih?”

“Hah,,, aku emang disini dari tadi, kamu ngapain kesini?”

“Biasa lah aku nongkrong sama temen-temen kampus, eh Rha mau ngga kita jalan-jalan?”

“Jalan-jalan ke mana? “

“Kemana aja deh, terserah kamu”

“ Nggak tau ah, males”

“Rha gimana kalo kita ke pameran chocolate di café transganoia”

“ Chocolate?,beneran? ayo kalo gitu. Yu buruan!” gue enggak sabar untuk segera menuju pameran itu, Karena memang gue suka banget sama chocolate.

***

Sampe di pameran si Abhe tiba-tiba ngilang gitu aja, gue ngelanjutin liat-liat dan nyobain berbagai jenis chocolate. Saat itu di pinggir gue ada Erik yang lagi nyobain chocolate“ gue sukaaaa… banget sama chocolate ini, karena orang yang gue sayanginpun suka banget sama chocolate ini, chocolate ini rasanya beda dari yang lain, asal chocolate ini pun adalah Negara yang kita kagumi yaitu Italy, chocolate ini kami namakan chocolate Rharik(Rha-Rha n Erik)”

Gue bingung sama Erik yang tiba-tiba muncul deket gue“Erik kenapa lo di sini? Bukanya tadi lo pulang?” .

“ Rha masa gue ninngalin lo sendiri, gue udah ngerencanain ini semua, kalo lo di ajak sama gue, pasti lo nggak bakalan mau ikut, ya udah gue suruh si Abhe aja”

Malam itu gue dan Erik mulai deket lagi, chocolate yang ada disana di borong sama Erik buat gue, gue enggak nyangka ternyata si Erik romantis juga.

“ Rik, ternyata lo udah berubah ya! Lo itu sekarang sok misterius “

“ Apa sih Rha, kamu yang sok misterius, sikap lo tuh susah ditebak, gue suka orang kayak lo, dari dulu sampai saat ini dan seterusnya gue akan tetep sayang sama lo, Rha”

“ Sorry Rik jangan bahas tentang masa lalu lagi ya!”

“ Iya…ok-ok, tenang aja Rha, eh  mau enggaK kita jalan-jalan ke taman?”

Gue udah merasa enggak nyaman dengan kedekatan antara gue dan  erik, gue memutuskan untuk pulang.”sorry deh,, gue enggak bisa, besok gue kerja”

Si erik kayak yang heran ngedenger kata-kata gue. “Oh besok kerja ya Rha? Kalo gitu gue tunngu di kantor besok ya!”

Pulangnya gue dianterin Erik sampai rumah gue,

Di rumah, gue enggak bisa tidur mikirin Erik yang ternyata selama ini belum bisa ngelupain gue.

***

Pagi-pagi, gue buru-buru ke kantor, udah engga sabar kerja dan sedikit niat pengen ketemu lagi sama si Erik.

Sampai di kantor seperti biasa,  sama sekali tak ada orang satupun, padahal gue kesiangan. Gue duduk di kursi gue tersayang, beberapa jam kemudian gue mulai heran.”Ya ampun, mana orang-orang sih? Apa pada ngaret semua ya?”

Lalu gue meriksa ruangannya si Erik, gue amat sangat terkejut sama dekorasi ruanganya Erik kayak hotel-hotel di Italy. Suasana yang serba elegan dan terkesan romantis dengan dekorasi berwana emas campur perak dan sedikit tambahan bunga-bunga segar,  membuat hati gue sangat terkesan. saking terkesanya gue masuk tanpa ketuk pintu, beberapa menit gue berada di ruanganya, sambil liat-liat dekorasi ruangan yang unik, tiba-tiba pintu keluar tertutup dan terkunci dengan sendirinya, tambah lagi lampu ruangan mati , disaat itu gue mulai panik karena ruangan Erik gelap, gue berusaha buka gorden jendela tapi tetep enggak bisa, karena disana serba pake tombol otomatis.

Gue saat itu bingung, hp gue ada di meja gue, di luar enggak ada siapa-siapa. Cara alternative saat itu yaitu teriak-teriak minta tolong. Dengan muka ketakutan sambil teriak kenceng, tiba-tiba lampu ruangan nyala, saat itu gue liat Erik yang lagi berdiri di samping gue, karena refleks akibat ketakutan, gue malah meluk Erik ” Rik gue takut…” saat itu gue maluuuuu… banget perasaan gue engga karuan, banyak temen-temen gue yang ngeliat kejadian gue ketakutan dan saat gue meluk Erik, ya ampunn…. Temen-temen gue langsung bilang “surprise…. Happy birthday ya Rha!”

Gue baru inget, kalo hari ini tuh hari ulang tahun gue, gue enggak bisa ngeluarin kata-kata apapun, gue maluu banget ma kejadian yang tadi, tapi gue juga seneng kalo temen-temen inget ultah gue dibanding diri gue sendiri. Semua temen-temen termasuk Abhee dan Erik nyalamin gue sambil ngucapin happy birthday.

Di moment perdana itu, Erik nembak gue pake kostum pangeran kayak di film-film kartun. Gue kagum banget ngeliat Erik pake kostum itu, dia tampak lebih ganteng. Di depan semua temen-temen kerja gue, Erik nyatain perasaanya sama gue” Cinderella,,,what do you want to be my girl friend?,because I very love you, jika lo nerima gue, pakailah sepatu kaca ini, tapi kalau sebaliknya, lo bisa mecahin sepatu ini”

Sepatu kaca itu berada di pangkuan lutut Erik, gue engga nyangka sama Erik yang ternyata sangat romantis di banding dulu, dulu dia cuek banget sama gue, dan itu sebabnya gue mutusin Erik.

” I very love you too Rik, kamu bisa pasangin sepatu itu dikaki gue.” Erikpun memakaikan sepatu kaca itu di kaki gue,Ternyata sepatu itu muat dikaki gue, gue salut sama erik yang tau ukuran sepatu buat gue dan jago milihin sepatu yang langka ditoko-toko.

Tepat jam 12 siang gue jadi Cinderella menemukan pangeranya. Ternyata mimpi gue salah besar, yang nembak gue Erik sedangkan Abhee sebagai team sukses yang ngebantu dia. Gue enggak ngerti sama mimpi gue kemarin, tapi gue seneng bisa balikan sama Erik lagi.

“Rha sebenernya hari ini hari minggu loh.. dan hari ini tuh libur kerja, gue suka gaya pelupa lo, pelupa lo tuh ikut serta mensukseskan rencana gue”

“takdir…” jawab gue polos, yang penting gue bersyukur banget hari ini gue pelupa.

Di hari ulang tahun gue yang ke-20 gue dapetin cinta yang ke-100, cukup bagi gue sampai 100. karena Erik adalah cinta yang ke-1 dan yang ke-100(pertama dan terakhir).

 

 

 

 



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

et cetera
%d blogger menyukai ini: